FANGIRLING NEVER DIES

Memasukki hari ke-22 di tahun 2018, ngga terasa ya…

Mudah-mudahan banyak hal baik yang akan terjadi tahun ini meskipun sempat sakit dua hari menjelang pergantian tahun. Hehehe.

Kali ini, aku pengen lanjutin draft tulisan di blog ini sejak berbulan-bulan lalu. Tentang fangirling. Yes. My journey of fangirling. Hahaha.

Sepenting itukah? Ngga juga sih. Cuma lagi seneng aja mengenang masa-masa heri alias heboh sendiri kalo lagi nonton atau baca tentang artis (wabil khusus : boyband). Yuk mari, mengenang masa-masa indah (sampe sekarang masih sih). Hehehe.

Hasil gambar untuk westlife

Source : Wikipedia

Berawal dari hadiah CD Westlife waktu kelas tiga SD, duh seneng banget waktu itu pertama kalinya bisa punya CD lagu bahasa Inggris. Maklum, mulai kelas tiga itu bahasa Inggris di sekolahan udah mulai syusah. Jadi kan bisa buat belajar. Waktu itu, Westlife udah booming banget. Termasuk telat sih ngikutin Westlife. Soalnya pas pertama ngikutin Westlife, Uptown Girl udah hits banget dimana-mana. Dan Papa Mama ngasih kadonya album debut Westlife (Swear It Again dkk). Hehehe.

Lanjutkan membaca “FANGIRLING NEVER DIES”

CIELS’ ARE MY SONGS

AlbumArt_{01A825F8-165F-44AD-8BEA-E8F92D6C3DBD}_Large

salah satu cover album Laruku ‘Tierra’

Ngomongin Laruku emang nggak ada habisnya.

Terutama banget nyesek nggak nonton konsernya di Jakarta tahun 2012 kemaren. Sakitnya tuh dimana ya? Nggak bisa ngeliat my supposed to be husband, Haido-san di Senayan. Nyesel…

Tahun 2010, pas pertama kalinya jatuh cinta abis sama band-nya Haido ini, aku udah bertekad buat nonton konsernya. Secara umur yang udah ngebolehin buat Mama-Papa ngizinin bergaul sama makhluk-makhluk jejepangan itu. Hahaha. Dulu tuh janjian berempat sama Alesha, Rifky dan Beno. Eh, pada akhirnya kita cuma bisa gigit jari aja. Tapi yang jelas janjiannya udah diperbaruin, janjian mau nonton konser 25 Tahun Laruku di Jepang langsung sama Alesha. Lanjutkan membaca “CIELS’ ARE MY SONGS”