A MAN FROM ANOTHER STAR

Syudah di penghujung Agustus, Sodara-Sodara!

Jujur, Agustus itu bulan paling ribet kalo jadi orang Indonesia (setelah bulan puasa sih). Apa ribetnya? Hari Peringatan Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia.

Mulai tanggal 1 Agustus, tiap rumah maupun instansi wajib hukumnya buat masang bendera merah putih (inget ya red’s on top) di halaman depannya. Jadi jangan heran kalo jalanan kampung-kampung se-Indonesia Raya tuh meriah banget pas bulan ini.

Soal kemerdekaan, secara personal aku ngga ngalamin jaman-jaman perjuangan angkat bambu runcing ngadepin Belanda atau Jepang. Tapi sebagaimana anak Indonesia yang cinta tanah air, aku belajar sejarah. Dan lebih membekas lagi buatku karena banyak dari keluargaku yang jadi pelaku sejarah perjuangan itu. Di sini aku akan ngebahas seorang laki-laki bernama R.M. H. M. A. Soeryopoetro.

img-20161122-wa0001.jpg
A Happy Day with Bapak

That man is my late grandfather. Β He passed away three years before I was born. Ngerasa sedih banget karena jadi salah seorang cucu yang ngga bisa negrasain kasih sayang dari kakek paling baik sedunia ini.

The memories of him terus terkenang dalam kelauarga kami. Dan ngga hanya itu, banyak banget orang-orang di sekitar keluarga kami, baik itu yang aku kenal personal maupun ngga, selalu ngerasa dan inget kebaikan hati laki-laki itu. Even after more than twenty five years, masih banyak orang yang inget sama sosok beliau. Salut.

Ada sat hal yang pengen banget aku lakuin dari dulu. Lebih tepatnya sih sejak tahun lalu. Aku pengen banget nulis sebuah memoar tentang beliau. Kenapa? Bukan karena alasan personal : darah. Bukan. Ini lebih ke arah pengen nge-challenge diri aku sendiri buat nulis macam itu. Tapi jujur nulis tentang memoar dari almarhum bukan perkara gampang. Pertama, ngga cukup banyak orang yang masih hidup dan masih sehat buat ditanya-tanya tentang almarhum Bapak. Kedua, kadang aku suka ngerasa keluargaku lebih nyaman kalau kenangan tentang beliau di-keep untuk kalangan keluarga.

Entahlah….

Banyak halangan rintangan membentang. Semoga aja, aku bisa segera menemukan titik terang mau dibawa kemana cita-cita ini.

Bapak, thank you for your love, care and sacrifice for our family. There’s none can change you in our heart. Rest in Peace, Live happily ever after in God’s arm. We love you, Our Man From Another Star. πŸ™‚

Cause The Hardest Part of This Is …

It’s already August.
This month, all Indonesian are taking part in the commemoration of Independence Day of Indonesia.

Honestly, August reminds me about my loss of my belated aunt. A year ago, my beloved aunt passed away after dueling with her long time cancer. It was a big loss for my whole family. We still don’t believe that she’d already rest in peace. Lanjutkan membaca “Cause The Hardest Part of This Is …” β†’

Letter to My Vetter

Assalamu’alaikum, Mas Arian.
Selamat ya, Mas. Aku ikut seneng sama pernikahan Mas kemaren. Aku ikut bahagia. Aku pengen nangis juga tapi berhasil aku tahan kok. hehehe.
Mas Rian, sebenernya aku pengen sekali ngomong ini ke Mas sebelum Mas nikah. Mas Rian, Mas pasti tahu kan kalau kita bersepupu karena Mama kita kakak-beradik kan? Tapi Mas sadar nggak kalo berdasarkan silsilah keluarga, Mas tepat berada di atasku? Mas pasti lupa kalo dulu masih ada Ibu, Mas sungkem dulu habis itu aku. Nah, berarti menurut silsilah itu, seharusnya setelah Mas nikah setelah itu aku. Hehehe. Jangan peduliin omongan ngacoku ini, Mas.
Mas, sejujurnya dari dulu sampai sekarang, dari aku kecil sampai mahasiswi seperti sekarang, aku selalu ngerasa kalo Mas itu satu-satunya sepupu yang nggak pernah dekat sama aku. Mas jarang banget ngobrol sama aku. Jangankan ngobrol, senyum aja nggak pernah.
Dari kecil aku juga bukan tipe orang yang gampang kenal deket walopun sama sepupu sendiri. Contohnya Mas Faris, dulu aku paling takut sama Mas Faris. Kalo nginep di rumah dia dan harus sarapan semeja sama dia, uugggh… rasanya males banget. Tapi sekarang nyatanya, aku deket banget sama Mas Faris. Nyambung kalo ngobrol bareng. Mas Faris malah sekarang jadi sepupu favoritku. Mantan istri Mas Faris juga pernah jadi ipar favoritku. Makanya aku sedih banget waktu mereka mutusin untuk cerai.
Mas Rian, aku sempet berfikir bahwa emang waktu yang akan mengubah segalanya. Tapi kayanya, untuk kasus Mas, sampai kapan pun kita nggak bakal deket deh. Aku harap sih enggak Mas. Aku tahu Mas sebenernya orang yang baik, sayang banget sama Bude. Tapi ya… karena kita nggak pernah deket, jadi aku nggak tahu sebenernya Mas kaya gimana.
Mas Rian, sekali lagi selamat ya. Mas udah punya istri sekarang. Semoga Mas hidup dengan bahagia, sehat selalu dan diberikan keturunan yang shaleh-shalihah. Aamiin.
Dah, Mas Rian.
Wassalamu’alaikum.